Wednesday, 14 November 2012

LENGKAPKAN KISAH CINTAKU ~ Bab 3


                                                                                      

Beberapa jam selepas Pika pergi,Ikin pulang. Dia masuk ke rumah dan dapati Pika tiada. Dia mula rasa pelik. Dia masuk ke bilik Pika dan mula terperhatikan sekeping nota untuknya. Setelah dibaca. Dia barcakap sendiri.

“pelik. Selalunya kalau nak pergi mana-mana pika call aku. Mesti ada something wrong.” Sedang dia sibuk memikirkan tentang temannya itu. Telefon bimbitnya berbunyi. Rizal.

“i nak jumpa u dekat food republic One Utama sekarang.” Pinta Rizal sebaik sahaja panggilannya di angkat oleh Ikin.

“sekarang? Err okay. I’ll be arrive in 5 minutes.” Balas Ikin.
5 minit telah berlalu. Ikin telah pun tiba di tempat yang dimaksudkan. Handphone dikeluarkan untuk menghubungi Rizal.

“assalamulaikum. Where are you?”

“waalaikumsalam. I dekat dengan escalator. Tempat duduk menghadap jalan.”

“oh i see. Okay.”

Ikin berjalan menuju kearah Rizal. Rizal mempersilakannya duduk. Belum apa-apa,rizal membuka cerita.

“just now i call pika. But she still mad me. I already told her everything. But she’s not trust me.”

“you call her on the spot after i gave her number?” Soal ikin. Rizal mengangguk.

“Did she asking you where you got her number?”Soalnya lagi.

“no. But i tell her u gave me. And i told her that i force you to gave her number to me.” Jawab rizal jujur. Ikin mengangguk faham.

“okay. Now i only can tell you this,i can’t help you because she also mad at me. Okay? Got to go. Assalamulaikum.” Ikin berlalu pergi selepas salam diberi. Pada waktu itu,dia juga rasa seperti ingin memaki rizal. Tetapi dia tidak mahu mengeruhkan lagi keadaan.

'Tak sabar-sabar. Nak call pun,tunggu lah hari lain.  Masa Pika cuti ke.' bebelnya dalam hati.

Sampai sahaja dia dirumah,tiba-tiba kepalanya mula terasa sakit. Sakit yang amat. Dia merasakan kepalanya pakai ditekan oleh orang sekuat hati. Badannya mula terasa seram sejuk. Sejuk yang teramat. Dia menggigil kesejukan. Wal hal cuaca diluar cerah sahaja.  Ketika malangkah masuk ke dalam rumah,perutnya pula yang mula terasa sakit. Rasa sakit itu bagikan mahupun terkeluar isi perutnya. Air mata tak dapat ditahan lagi. Laju mengalirkan bagaikan saluran paip dibuka.

Mulutnya tidak henti-henti menyebut kalimah allah. Sedangkan tangannya menahan sakit di perut. Kpala yang masih pening dan mata yang mula berpinar-pinar.dia terus menggagahkan diri untuk menuju kebiliknya dan mulunya pula semakin laju menyebut nama tuhan yang satu. Derita yang ditanggung,tidak mampu ditahannya. Amat sakit apabila ia dating. Dirinya telahpun merasai kesakitan itu dari dulu lagi. Cuma dia sahaja yang tahu apa yang dirasainya. Dia tidak menceritakan sakit itu kepada sesiapa termasuklah pika.

Setapak demi sepak dia melangkah,akhirnya berjaya juga dia sampai di birai katil.baru sahaja hendak membongkokkan diri,dia terjelopok di atas lantai. Bertambah kuat rasa sakitnya. Dia mengambil sebungkus plastik bewarna hitam dari bawah katil itu. Pantas dia mengeluarkan ubat dan menelannya bagai gula-gula kerana dia tidak larat untuk turun dan mengambil air.

Beberapa minit telah berlalu,ikin yang masih terbaring di birai katil mula rasa sakitnya berkurang.  Dia mengucapkan syukur. Namun air mata masih mengalir laju.

‘ya allah. Adakah sakit ini akan berakhir? Derita ini akan tamat? Hanya padamu ku berserah dan memohon pertolongan.aku tahu ini yang ibu rasa semasa hayatnya di dunia ini.kini aku menjadi waris tunggalnya untuk mewarisi kesakitan ini. Patut ke aku beritahu pika tentang penyakitku?kerana cuma dia sahaja yang aku ada untuk aku menagih kasih.

 Tapi aku tak mahu dia risau. Aku tak nak kerisauan bermain di wajahnya. Tapi cuma pika sahaja yang aku ada  untuk berkongsi segala masalah. Ayah dan abang terlebih dahulu pergi meninggalkan aku akibat kemalangan. Tiga tahun kemudian,ibu mengikut jejak mereka. Aku sudah tidak ada sesiapa selain Pika !’ Ikin mengeluh. Teringat wajah-wajah yang telah pergi meninggalkannya.

“adakah aku akan mengikut jejak mereka dengan keadaan seperti ini?” Itulah persoalan yang berada di mindanya setiap kali sakit itu dating menyerang. Tetapi,dia telah nekad. Dia tetap akan merahsiakan sakitnya. Biarlah orang lihat dia sebagai Ikin yang cerian. Bukan ikin yang lemah. Dia akan beritahu Pika apabila sampai waktunya.

“aku kena kuat hadapi semua ni. Aku tak lemah. Aku ada pika. Pika ada aku. Dia kekuatan aku. Dan aku kekuatan dia. Aku kena kuat !”

0 comments: